Menu

Mode Gelap
Beri Apresiasi, Pemkot Blitar Gelar Undian PBB-P2 Tahun 2023 Tingkatkan Kerjasama Pendidikan Indonesia dan Jerman, Pengasuh Pondok Pesantren Al Azhaar Tulungagung Berkunjung ke Jerman Pelaku Pencurian Mobil Berhasil Diringkus Polisi, Ini Modusnya… Rakorbin SSDM Polri, Biro SDM Polda Jatim Gelar Bakti Sosial dan Kesehatan Gratis

Jawa Timur · 30 Des 2023 WIB ·

Beredar Video Dugaan Penyuapan, Pengamat Politik Akan Melaporkan ke APH


 Beredar Video Dugaan Penyuapan, Pengamat Politik Akan Melaporkan ke APH Perbesar

TULUNGAGUNG, 90detik.com-Beredarnya video pada salah satu aplikasi media sosial, yang membuat geger dan viral di Tulungagung.

Dalam sebuah video berdurasi 2 menit 39 detik, tokoh masyarakat tersebut merekam dirinya sendiri menggunakan kamera ponsel.

Dan menunjukkan uang yang diduga akan di suap senilai Rp.1 milyar. Agar tidak mendukung Anies Baswedan dalam Pilpres 2024.

Ia mengungkapkan bahwa uang tersebut diberikan kepadanya dengan alasan agar tidak mendukung Anies Baswedan dalam Pilpres mendatang.

Tokoh masyarakat tersebut juga menyebut bahwa ia merekam video tersebut untuk memberitahukan kepada teman-temannya mengenai hal ini.

Tokoh masyarakat yang diduga yang akan di suap tersebut adalah H. Dimyati, pemilik Madrasah Miftahul Huda di Tulungagung.

Namun, ketika dimintai konfirmasi, Dimyati menyatakan bahwa ia bersama keluarga dan tim pengacara Forsikuhabin telah sepakat untuk tidak melanjutkan peristiwa ini ke publik.

“Mohon maaf mas, terkait hal itu saya beserta keluarga dan tim pengacara Forsikuhabin sudah sepakat untuk tidak dilanjutkan ke publik dan lain – lain, jadi mohon maaf, hal itu sudah cukup sampai disini”, terangnya saat dihubungi awak media 90detik.com melalui pesan singkat berjejaring pada Kamis (27/12).

Hal ini, menarik perhatian Sudarmaji pengamat politik di Tulungagung, menurutnya kasus ini bisa mengakibatkan ketegangan antar pendukung Paslon lainnya. Terlebih yang membuat video itu adalah seorang tokoh.

“Ini yang seharusnya tidak perlu disebarkan, dan saya sangat menyayangkan sikapnya itu, karena bisa mengakibatkan ketegangan serta ada saling curiga antara pendukung calon presiden,” ungkapnya, pada awak media dirumahnya.

Selain itu, pihaknya juga menekankan pentingnya menjaga integritas dan fair play, dan lebih utama harus memberikan informasi yang bisa dipercaya.

Untuk menjaga marwahnya demokrasi dalam setiap prosesnya, termasuk dalam Pilpres 2024 mendatang serta sebagai tokoh juga harus bisa menjaga kondusifitas wilayah, bukan setelah ada konfirmasi masalah yang disampaikan ke publik berhenti sampai disitu.

“Saya berencana untuk melaporkan oknum yang terlibat dalam penyuapan ini ke Aparat Penegak Hukum (APH) dan Bawaslu. Dan kasus ini menunjukkan adanya upaya untuk mempengaruhi jalannya Pilpres dengan cara yang tidak adil,”tegasnya.

(Red/JK)

Artikel ini telah dibaca 325 kali

badge-check

Reporter

Baca Lainnya

Ketua PBVSI Jatim Apresiasi Turnamen Voli Tingkat Pelajar SMA/SMK se-Jatim di DBL Arena

19 Juni 2024 - 02:28 WIB

Fatayat Tulungagung Mengikuti Sunnah Nabi Ibrahim dengan Berkurban Sapi dan Kambing

18 Juni 2024 - 17:00 WIB

Momentum Hari Bhayangkara Ke -78 dan Idul Adha 10 Dzulhijjah, Polres Kediri Kota Bagikan 1000 Paket Sembako

16 Juni 2024 - 18:46 WIB

Polres Probolinggo Berhasil Ungkap Dua Kasus Pembunuhan Amankan Dua Tersangka

16 Juni 2024 - 17:40 WIB

Gandeng Perguruan Silat, Remaja Masjid di Tulungagung Giatkan Takbir Keliling

16 Juni 2024 - 17:21 WIB

Promas SMA SMK Al-Azhar Sukses Gelar Kegiatan Manasik Haji di Tulungagung

16 Juni 2024 - 14:52 WIB

Trending di Jawa Timur