Menu

Mode Gelap
Beri Apresiasi, Pemkot Blitar Gelar Undian PBB-P2 Tahun 2023 Tingkatkan Kerjasama Pendidikan Indonesia dan Jerman, Pengasuh Pondok Pesantren Al Azhaar Tulungagung Berkunjung ke Jerman Pelaku Pencurian Mobil Berhasil Diringkus Polisi, Ini Modusnya… Rakorbin SSDM Polri, Biro SDM Polda Jatim Gelar Bakti Sosial dan Kesehatan Gratis

Nasional · 15 Jan 2024 WIB ·

Tinggal Sebulan Pemilu 2024, KH. Imam Mawardi Ridlwan: Tangkal ‘Hoaks’ dan Jaga Stabilitas Keamanan 


 Tinggal Sebulan Pemilu 2024, KH. Imam Mawardi Ridlwan: Tangkal ‘Hoaks’ dan Jaga Stabilitas Keamanan  Perbesar

Keterangan foto: KH Imam Mawardi Ridlwan, Pengasuh Pondok Pesantren Al Azhaar, Tulungagung.(foto: Pribadi/ist)

 

TULUNGAGUNG,90detik.com-Mendekati pemilihan umum (Pemilu) yang akan dilaksanakan pada 14 Pebruari 2024. Semua warga negara Indonesia akan menggunakan hak pilihnya dengan langsung, umum,bebas dan rahasia (LUBER).

Dalam nuansa pesta demokrasi ini, semenjak KPU RI menetapkan pasangan capres-cawapres sudah sering beredar penyebaran informasi yang mengandung unsur fitnah, hoaks dan menghina paslon yang tidak sesuai dengan pilihan masyarakat.

Hal ini, menjadi fenomena yang sangat merusak tatanan kehidupan berbangsa dan bernegara menjadi obrolan di dunia nyata dan dunia maya.

“Sebaiknya media masa baik itu cetak, elektronik dan online memberikan edukasi agar tiada pihak menyalahgunakan kebebasan mengekspresikan informasi dalam mendukung paslon,” ujar KH Imam Mawardi Ridlwan pengasuh Pondok Pesantren Al Azhaar Tulungagung, pada Senin (15/1/2024).

Menurutnya, semua elemen saat menjelang pemilu 2024 sibuk mengunggulkan paslon pilihan. Tentu hal ini baik dan positif, jika tidak dibarengi ghibah, fitnah, disinformasi, ujaran kebencian, dan hoaks terutama di ruang dunia maya.

Elemen masyarakat yang mendapati adanya oknum penyebar hoax sebaiknya memberikan nasehat secara personal.

“Dalam agama sangat dilarang untuk memanipulasi berita dan menyebarkan berita palsu. Perilaku negatif yang menyesatkan akan berdampak pada keretakan berbangsa dan bernegara. Hal inilah yang perlu diperhatikan dan bisa merusak stabilitas keamanan nasional,” jelasnya.

Masih, KH. Imam Mawardi Ridlwan menegaskan, apabila semua elemen masyarakat yang mengetahui dan mendapatkan oknum melakukan penyebaran ‘hoax’. Sepatutnya untuk diberikan nasehat secara personal.

“Jika tetap ndak berkenan menghentikan maka ada saluran ke terkait, agar terjaga stabilitas keamanan nasional. Sangatlah disayangkan jika dampak fitnah dan hoaks akan dimanfaatkan oleh pihak asing mempertajam adu domba antar anak bangsa,” tegasnya.

“Masyarakat kita itu masyarakat cinta damai dan anti perpecahan. Hanya sebagian kecil yang terkena penyakit sehingga berperan penyebar hoaks,” imbuhnya.

Sekretaris Umum IPHI Jawa Timur ini, juga menjelaskan memang tidak menutup kemungkinan ada pihak yang memproduksi hoaks untuk polarisasi yang masif. Padahal dampaknya dapat terjadi kerusuhan.

Tentukan pilihan sesuai hati nurani, bagi saya memilih capres dan cawapres selalu mengikuti hasil istikharah dari guru saya. Perlu ada yang memberi edukasi untuk saling menghormati pilihan orang lain agar tetap rukun dan damai.

“Hindari gerakkan provokasi untuk dengan tujuan menggagalkan Pemilu dan atau saat pada proses pengesahan resmi kemenangan oleh KPU,” pungkasnya.

(JK/Red)

Artikel ini telah dibaca 110 kali

badge-check

Reporter

Baca Lainnya

Seorang Pria Di Tangkap Polisi Di Pos Ronda, Ada Apa?

18 April 2024 - 10:21 WIB

Polisi Berhasil Amankan Seorang Residivis yang Melakukan Percobaan Pencurian Kotak Amal

18 April 2024 - 09:58 WIB

Pastikan Keamanan Arus Balik Lebaran, Kapolri Patroli Udara Jalur Tol

15 April 2024 - 09:39 WIB

Indonesia Kirim Wakil di Semua Sektor Bulu Tangkis pada Olimpiade Paris 2024

12 April 2024 - 16:14 WIB

Lebaran Lebih Awal Jama’ah Aolia, Ini Tanggapan Tokoh Agama Jawa Timur

7 April 2024 - 03:25 WIB

Tindaklanjuti Arahan Presiden, Kapolri Lepas Mudik Gratis Polri Presisi

7 April 2024 - 02:54 WIB

Trending di Nasional