Menu

Mode Gelap
Beri Apresiasi, Pemkot Blitar Gelar Undian PBB-P2 Tahun 2023 Tingkatkan Kerjasama Pendidikan Indonesia dan Jerman, Pengasuh Pondok Pesantren Al Azhaar Tulungagung Berkunjung ke Jerman Pelaku Pencurian Mobil Berhasil Diringkus Polisi, Ini Modusnya… Rakorbin SSDM Polri, Biro SDM Polda Jatim Gelar Bakti Sosial dan Kesehatan Gratis

Jawa Timur · 15 Jan 2024 WIB ·

BEM UMSIDA Deklarasi Tolak Black Campaign dan Berita Bohong Jelang Pemilu 2024        


 BEM UMSIDA Deklarasi Tolak Black Campaign dan Berita Bohong Jelang Pemilu 2024         Perbesar

SIDOARJO, 90detik.com – Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Universitas Muhammadiyah Sidoarjo (Umsida) menggelar deklarasi tolak kampanye hitam atau black campaign karena dianggap merusak citra demokrasi Indonesia.

Deklarasi ini sekaligus mengajak masyarakat Sidoarjo melaksanakan pesta demokrasi berjalan kondusif, aman, dan lancar. Adu gagasan bukan saling menjelek-jelekan salah satu pasangan capres atau cawapres.

“Karena sekarang sudah mendekati pencoblosan, masih dijumpai kampanye yang dapat merusak demokrasi di Indonesia,” kata Ketua BEM Umsida, M Aditya Fathurrahman, saat membacakan deklarasi tolak kampanye hitam di depan monumen Jayandaru, Alun-alun Sidoarjo, Jumat (12/1/2024) sore.

Ajakan tolak kampanye hitam ini merespon adanya penyebaran buletin ‘Anthung Mag’ yang memuat tentang politik dinasti ancaman bagi demokrasi. Isinya, diduga memuat kampanye negatif terhadap capres-cawapres nomor urut 2.

Buletin tersebut diketahui dibagikan di seputaran Alun-alun Sidoarjo dan Perempatan Pilang, Wonoayu, Sidoarjo pada kemarin Kamis, (11/1).

Untuk itu, Aditya sapaan M Aditya Fathurrahman, mengajak semua elemen masyarakat mulai sekarang untuk bersama-sama menolak kampanye hitam. Karena hal semacam itu dapat menciderai proses Pemilu 2024.

“Saya berharap kampanye ini bisa bersaing secara sehat, tidak ada unsur paksaan dan saling menghormati satu sama lain,” ucap pria asal Kecamatan Candi Sidoarjo itu.

Mahasiswa Fakultas Hukum Umsida ini juga mengajak semua peserta pemilu untuk bisa menyajikan konten-konten kampanye positif sebagai bentuk pendidikan politik kepada masyarakat.

Mahasiswa semester 7 ini juga mengingatkan kepada semua elemen masyarakat, utamanya generasi muda untuk tidak mudah percaya pada suatu informasi yang sumber tidak jelas atau tidak bisa dipertanggungjawabkan.

“Ayo sukseskan pemilu ini dengan cara jadi pemilih yang cerdas, tidak mudah terprovokasi oleh pihak-pihak tertentu. Jadilah pemilih yang cerdas untuk Indonesia yang lebih baik,” pungkasnya. (Red)

Artikel ini telah dibaca 2 kali

badge-check

Reporter

Baca Lainnya

Ketua PBVSI Jatim Apresiasi Turnamen Voli Tingkat Pelajar SMA/SMK se-Jatim di DBL Arena

19 Juni 2024 - 02:28 WIB

Fatayat Tulungagung Mengikuti Sunnah Nabi Ibrahim dengan Berkurban Sapi dan Kambing

18 Juni 2024 - 17:00 WIB

Momentum Hari Bhayangkara Ke -78 dan Idul Adha 10 Dzulhijjah, Polres Kediri Kota Bagikan 1000 Paket Sembako

16 Juni 2024 - 18:46 WIB

Polres Probolinggo Berhasil Ungkap Dua Kasus Pembunuhan Amankan Dua Tersangka

16 Juni 2024 - 17:40 WIB

Gandeng Perguruan Silat, Remaja Masjid di Tulungagung Giatkan Takbir Keliling

16 Juni 2024 - 17:21 WIB

Promas SMA SMK Al-Azhar Sukses Gelar Kegiatan Manasik Haji di Tulungagung

16 Juni 2024 - 14:52 WIB

Trending di Jawa Timur