Menu

Mode Gelap
Beri Apresiasi, Pemkot Blitar Gelar Undian PBB-P2 Tahun 2023 Tingkatkan Kerjasama Pendidikan Indonesia dan Jerman, Pengasuh Pondok Pesantren Al Azhaar Tulungagung Berkunjung ke Jerman Pelaku Pencurian Mobil Berhasil Diringkus Polisi, Ini Modusnya… Rakorbin SSDM Polri, Biro SDM Polda Jatim Gelar Bakti Sosial dan Kesehatan Gratis

Jawa Timur · 12 Feb 2024 WIB ·

Langkah Masyarakat dalam Hari Tenang dan Pemilu Damai


 Langkah Masyarakat dalam Hari Tenang dan Pemilu Damai Perbesar

TULUNGAGUNG, 90detik.com- Kesibukan berbagai pihak bersinergi agar Pemilu berjalan dengan lancar, aman, damai dan berkah. Pihak KPU bertugas berkhidmat pada warga negara Indonesia agar dapat menjalankan demokrasi Pancasila yang “Luber Jurdil”.

Pihak Bawaslu bekerja ekstra untuk mengawasi agar tidak terjadi money politik dan berbagai bentuk kecurangan Pemilu.

Hari pelaksanaan Pemilu masih kurang sehari lagi, apakah yang dijalankan oleh warga negara, menurut tokoh agama di Kabupaten Tulungagung, KH. Imam Mawardi Ridlwan menuturkan bahwa warga negara Indonesia harus tetap menjaga persatuan dan kesatuan serta ada beberapa hal yang harus dilakukan. Diantaranya, seluruh masyarakat sebaiknya saling sapa dan saling kerja sama untuk kelancaran pelaksanaan Pemilu.

Dan juga meningkatkan keamanan lingkungan. Linmas dilibatkan dan difungsikan untuk menjaga keamanan lingkungan. Sebaiknya selalu mewaspadai bila ada orang asing yang masuk ke wilayah anda tanpa lapor ke Ketua RT.

“Bila ada yang main kotor seperti “money politic”, menebarkan provokasi dan membuat onar maka sebaiknya segera ditangkap dan diserahkan ke Bawaslu atau APH. Dan yang perlu diingat tidak boleh ada tindakan kekerasan atau main hakim sendiri,” tukasnya.

Lebih lanjut, pria yang juga sebagai Direktur LPI Al Azhaar Tulungagung ini juga menegaskan, saat hari H Pemilu, maka warga negara yang baik datang ke TPS dengan membawa surat panggilan.

“Sebelum berangkat bersih diri dan bersuci. Bila masih banyak waktu sebaik-baiknya sholat hajat untuk kemenangan jagonya,” tegas Abah Imam panggilan akrabnya.

Abah Imam juga berharap, pada lingkungan terkecil seperti dasa wisma, pada malam pencoblosan berkumpul mengadakan selamatan dengan membaca wirid, istighosah dan do’a. Guyub dan gotong royong warga menjadi kekuatan bangsa untuk menolak upaya asing membuat kerusuhan paska pencoblosan.

“Warga negara tetap, berpedoman “seduluran sak lawase”, bersepakat tidak ada percekcokan dan permusuhan walau beda pilihan,” pungkasnya.

(JK/Red)

Artikel ini telah dibaca 85 kali

badge-check

Reporter

Baca Lainnya

Jaga Kamtibmas, Polres Kediri Tingkatkan Patroli Rutin Obyek Vital

19 April 2024 - 09:57 WIB

Tanggap dan Responsif, Personel Polres Mojokerto Bantu Korban Laka Lantas

19 April 2024 - 09:43 WIB

Cegah Laka Laut Pada Lebaran Ketupat Sinergitas TNI – Polri Beri Pengamanan di Pantai Watu Pecak Lumajang

19 April 2024 - 09:39 WIB

Polda Jatim Terapkan KRYD Antisipasi Arus Balik Mudik Tahap Dua

19 April 2024 - 09:34 WIB

Polrestabes Surabaya Amankan 11 Orang di Jalan Kunti Diduga Pemain Narkoba

19 April 2024 - 09:17 WIB

Polisi Berhasil Amankan Seorang Residivis yang Melakukan Percobaan Pencurian Kotak Amal

19 April 2024 - 09:14 WIB

Trending di Jawa Timur