Menu

Mode Gelap
Beri Apresiasi, Pemkot Blitar Gelar Undian PBB-P2 Tahun 2023 Tingkatkan Kerjasama Pendidikan Indonesia dan Jerman, Pengasuh Pondok Pesantren Al Azhaar Tulungagung Berkunjung ke Jerman Pelaku Pencurian Mobil Berhasil Diringkus Polisi, Ini Modusnya… Rakorbin SSDM Polri, Biro SDM Polda Jatim Gelar Bakti Sosial dan Kesehatan Gratis

Jawa Timur · 10 Jan 2024 WIB ·

Pro Kontra Cafe Di Kota Kediri, Dua Kubu LSM Nyaris Benturan


 Pro Kontra Cafe Di Kota Kediri, Dua Kubu LSM Nyaris Benturan Perbesar

Suasana saat aksi unjuk rasa di Balai Kota Kediri.(doc: istimewa)

 

KEDIRI KOTA,90detik.comDemo mendukung dan menolak beroperasinya Republik Dendy Cafe di lereng Gunung Klotok, oleh gabungan lembaga swadaya masyarakat (LSM), terjadi bersamaan di Pemkot Kediri kemarin. Dua pihak yang aspirasinya bertolak belakang itu berorasi bersahut-sahutan.

Membeberkan argumen masing-masing dalam menolak atau mendukung kafe yang juga sudah berdiri di Tulungagung itu.

Puluhan massa mulai datang di halaman Balai Kota Kediri sekitar pukul 10.00. Pendemo yang pro atau mendukung Republik Dendy Cafe dimotori oleh LSM Saroja. Sedangkan LSM yang menolak atau kontra merupakan gabungan tiga LSM. Yaitu, Persatuan Pemuda Indonesia (PPI), MAPKO Nusantara, dan Aliansi Masyarakat Indonesia Bersatu.

Bentrokan hampir terjadi karena satu anggota LSM yang menentang Republik Dendy Cafe, Aliansi Masyarakat Indonesia Bersatu, mendatangi kelompok Aliansi Peduli Investasi.

Sehingga Polres Kediri Kota harus menurunkan mobil Water Cannon serta puluhan personel Sabhara Polres Kediri Kota juga dikerahkan untuk memisahkan dua kelompok LSM yang akan bentrok di depan Balai Kota Kediri.

Koordinator Saroja Supriyo mengatakan, dirinya mendukung berdirinya kafe di Kelurahan Pojok, Kecamatan Mojoroto tersebut. Alasannya, masyarakat sekitar merasa diuntungkan. Terutama dari segi ekonomi. “Warga banyak yang dipekerjakan di sana. 70 persen pekerjanya merupakan warga sekitar,” kata Priyo.

Selain itu, menurut Priyo parkirnya juga diberikan kepada warga sebesar 100 persen. Fakta-fakta itu membuat masyarakat mendukung Republik Dendy Cafe.

Sementara itu Saiful Iskak, selaku koordinator kubu yang menentang Republik Dendy mengungkapkan, bahwa berdirinya cafe tersebut di duga bermasalah. Dikarenakan berlokasi di kawasan lahan hijau serta operasionalnya masih belum memiliki izin resmi dari Pemkot Kediri.

“Selain itu lokasi Republik Dendy Cafe berada di lahan yang masih disengketakan dengan pihak Perhutani Kediri,” ucap Saiful.

“Diduga Cafe tersebut belum memiliki izin akan tetapi Republik Dendy Cafe sudah membuka usaha sejak dua bulan lalu dan kami khawatir keberadaannya tidak memberikan kontribusi kepada Pemkot Kediri,” pungkasnya.

(JK)

Artikel ini telah dibaca 59 kali

badge-check

Reporter

Baca Lainnya

Polres Probolinggo Pastikan Tidak Ada Kelangkaan LPG Bersubsidi Pasca Lebaran 

17 April 2024 - 12:56 WIB

Polres Kediri Gencarkan Patroli KRYD Pasca Lebaran 2024

17 April 2024 - 12:49 WIB

Habiskan Anggaran Setengah Miliar Lebih, Pembangunan Kantor Desa Duwet Tak Kunjung Selesai

17 April 2024 - 11:22 WIB

OPS Ketupat Semeru 2024 Polisi Bantu Kendaraan Pemudik Mogok di Kota Kediri

17 April 2024 - 10:36 WIB

Perayaan Ketupat, Polres Bangkalan Siagakan Personel Pengamanan Lebaran di Tengah Laut

17 April 2024 - 10:30 WIB

Polres Jember Berhasil Amankan 4 Tersangka dan Puluhan BB Diduga Hasil Curanmor

17 April 2024 - 10:26 WIB

Trending di Jawa Timur