Menu

Mode Gelap
Beri Apresiasi, Pemkot Blitar Gelar Undian PBB-P2 Tahun 2023 Tingkatkan Kerjasama Pendidikan Indonesia dan Jerman, Pengasuh Pondok Pesantren Al Azhaar Tulungagung Berkunjung ke Jerman Pelaku Pencurian Mobil Berhasil Diringkus Polisi, Ini Modusnya… Rakorbin SSDM Polri, Biro SDM Polda Jatim Gelar Bakti Sosial dan Kesehatan Gratis

Jawa Timur · 14 Jan 2024 WIB ·

Alumni PMII UNESA Berkumpul Untuk Rekontektualisasi Prinsip Tawassut Dalam Membangun Peradaban 


 Alumni PMII UNESA Berkumpul Untuk Rekontektualisasi Prinsip Tawassut Dalam Membangun Peradaban  Perbesar

Surabaya,90detik.com-Alumni Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) Universitas Negeri Surabaya (Unesa) mengadakan silaturrahim wujud kepedulian menjaga washatiyah berbangsa dan bernegara. Bertempat di Graha KBIH An-Nur Karah Agung Surabaya, pada Sabtu (13/01).

Acara ini juga dihadiri tokoh PMII IKIP Surabaya tahun 80-an yaitu KH. Habib Abu Bakar Assegaf, KH. Shochib Arifin dan KH. Abdullah Sani.

Dalam acara itu, KH. Mulyadi alumni PMII IKIP Surabaya memaparkan bahwa silaturrahim aktifis alumni PMII Unesa adalah wujud kepedulian menjaga washatiyah berbangsa dan bernegara. Alumni PMII pada tahun politik 2024 dibutuhkan sikap untuk menjaga persatuan sehingga tidak ada keretakan.

“Berbangsa dan bernegara harus ambil peran aktif dengan printiik washatiyah, yaitu penyeimbangan sehingga terwujud rohmatalil alamin. Tema kita shilaturrahim saat ini adalah peran IKA PMII dalam melakukan rekontektualisasi prinsip tawassut sebagai pondasi menbangun peradaban ditengah keragaman,” tutur Kyai yang saat ini sebagai Ketua PCNU Kabupaten Gresik.

Salah satu inisiator silaturrahim, KH. Imam Mawardi Ridlwan menegaskan bahwa silaturrahim alumni PMII Unesa bukan untuk memberi dukungan salah satu paslon capres, cawapres. Agenda utama adalah membantu pengurus PMII dalam menjalankan amanahnya.

Dan sekaligus mensolidkan jaringan. Dalam silaturrahim tersebut diundang pula beberapa alumni dari ITS, Unair, UINSA, dan UIN Maliki Malang.

“Para alumni PMII Unesa sudah punya tradisi liwetan bareng, Hanya dua tahun ini tidak berjalan karena ada covid. Di tahun politik 2024 para alumni PMII banyak yang berperan aktif di partai dan masyarakat. Maka mereka berkumpul untuk tetap bersahabat walau berbeda pendapat dalam memilih orang hebat yang akan memimpin negera,”papar Sekretaris IPHI Jawa Timur.

Kesempatan ini, KH. Shochib Arifin yang memimpin shilaturrahim alumni PMII Unesa memaparkan perjuangan aktifis PMII tatkala kampus IKIP dalam genggaman organisasi mahasiswa yang tidak sejalan visi dan misi PMII.

“Tahun 1980 sangat jarang mahasiswa mau ikut PMII. Cari kader sanget sulit, karena itu harus telaten dan kerja keras. Tahun itu jadi aktifis PMII terasa berat banyak halangan,” papar Kyai Shochib.

Senior alumni PMII IKIP yang saat ini mengelola Yayasan Khothijah Surabaya, KH. Abdullah Sani mengisahkan sulitnya mendapatkan mahasiswa berkenan jadi aktifis PMII.

“Kampus IKIP tahun 80 sangat berbeda dengan Kampus Unesa saat ini. Tahun itu PMII belum banyak kader sehingga sulit mencari kader. Karena saat tahun 80-an para aktifis PMII harus bondo materi, tenaga dan semangat,” tutur Kyai Sani.

Sementara itu, KH. Habib Abu Bakar Assegaf memberi semangat para alumni yunior PMII agar banyak membantu adik-adik.

“Aktifis PMII 80-an berjuang dengan harta. Semua aktifis harus ikhlas membiayai kegiatan PMII. Terkait tahun politik 2024, alumni PMII yang masih mudah harus berperan. Saya do’akan ada yang jadi menteri di kabinet hasil pemilu 2024,” tutur Habib Abu Bakar Assegaf.

Alumni PMII UINSA saat S-1 sedangkan S-2 dan S-3 di UNAIR, DR. Dwi Astutik menegaskan terpenting para alumni ambil peran dengan syarat harus rukun dan bersinergi.

“Di tahun politik harus rukun, tidak ada perpecahan, pertentangan dan permusuhan. Para alumni PMII dapat menata diri untuk ambil peran,” jelas Sekretariat Dewan Pendidikan Jawa Timur.

(JK/Red)

Artikel ini telah dibaca 21 kali

badge-check

Reporter

Baca Lainnya

DPC PDI Perjuangan Tulungagung Mulai Penjaringan Bacalon Kepala Daerah, Siapa Saja Bacalon Tersebut ?

23 April 2024 - 07:39 WIB

Persik Jamu PSS Sleman, Ribuan Personel Diterjunkan Polres Kediri Kota

23 April 2024 - 07:15 WIB

Kapolres Bangkalan Serahterimakan Motor yang Hilang 6 Tahun Silam Kepada Pemiliknya

23 April 2024 - 07:09 WIB

Cegah DBD Polisi Dampingi Dinkes Tulungagung Lakukan Fogging

23 April 2024 - 07:04 WIB

Berpakaian Adat Petugas Satpas SIM Polres Kediri Kota Layani Masyarakat di Hari Kartini

23 April 2024 - 07:00 WIB

Bacalon Bupati – Wabup Tulungagung Maryoto-DGY Ambil Formulir Pendaftaran

23 April 2024 - 06:24 WIB

Trending di Jawa Timur