Menu

Mode Gelap
Beri Apresiasi, Pemkot Blitar Gelar Undian PBB-P2 Tahun 2023 Tingkatkan Kerjasama Pendidikan Indonesia dan Jerman, Pengasuh Pondok Pesantren Al Azhaar Tulungagung Berkunjung ke Jerman Pelaku Pencurian Mobil Berhasil Diringkus Polisi, Ini Modusnya… Rakorbin SSDM Polri, Biro SDM Polda Jatim Gelar Bakti Sosial dan Kesehatan Gratis

Jawa Timur · 12 Jan 2024 WIB ·

Polisi Dampingi Perhutani KPH Blitar Lakukan Pengaman dan Penertiban PKL Sepanjang JLS Kecamatan Kalidawir


 Polisi Dampingi Perhutani KPH Blitar Lakukan Pengaman dan Penertiban PKL Sepanjang JLS Kecamatan Kalidawir Perbesar

TULUNGAGUNG,90detik.comPolsek Kalidawir, Polres Tulungagung, Polda Jatim bersama TNI, Satpol PP mendampingi Perhutani dalam melakukan penertiban Pedagang Kaki Lima (PKL) di sepanjang Jalur Lintas Selatan Kecamatan Kalidawir.

Kapolsek Kalidawir AKP Sudariyanto, S.Sos. yang ikut bersama Forkopimcam Kalidawir mengatakan, hari ini Polsek Kalidawir melaksanakan pengamanan kegiatan penertiban pedagang kaki lima di kanan dan kiri sepanjang Jalur Lintas Selatan Kecamatan Kalidawir dilaksanakan secara gabungan empat pilar serta didampingi oleh POL PP Tulungagung.

“Selama pelaksanaan penertiban berjalan dengan aman dan tertib, karena sebelumnya sudah ada pemberitahuan lebih dulu dan sudah di sepakati oleh pemerintah desa dan juga para pedagang Kaki Lima”, ujar Kapolsek.

Dalam pelaksanaan kegiatan itu dihadiri KKPH Blitar diwakili Waka KKPH Blitar Nugroho, Kasat POL PP diwakili Sony, Camat Kalidawir, Danramil Kalidawir, Kapolsek Kalidawir, KBKPH Kalidawir, Kepala Desa Rejosari, Kepala Pemangku wilayah hutan se Karisidenan Blitar, anggota POL PP, anggota Kecamatan Kalidawir, Aaggota Koramil Kalidawir, anggota Polsek Kalidawir dan tokoh masyarakat.

Sementara itu Wakil Administratur Perhutani KPH Blitar Inugroho Sigit Raharjo, puluhan lapak PKL tersebar di sepanjang JLS di Desa Kalibatur dan Rejosari, Kecamatan Kalidawir, Tulungagung. Seluruh bangunan yang ditertibkan merupakan bangunan non permanen.

“Sebelum ini sudah kami lakukan sosialiasi secara persuasif kepada para pedagang, mereka kami minta untuk melakukan penertiban mandiri. Kemudian hari ini kami lakukan eksekusi. Jadi semua tahapan sudah kami lalui,” ujarnya.

Dalam proses eksekusi ini mayoritas pedagang telah membongkar sendiri lapaknya dan hanya menyisakan rangka bambu. Seluruh perabot dan dagangan juga telah dibawa pulang ke rumah masing-masing.

Adanya bangunan liar di sekitar Pansela dinilai cukup berbahaya karena tidak dilengkapi dengan sistem pengamanan yang memandai. Mengingat kawasan tersebut berbatasan langsung dengan jurang dan laut.

Pasca penertiban ini, Perhutani dan pemerintah akan melakukan penataan ulang terhadap seluruh kawasan di sepanjang jalur Pansela di wilayah Sine. Nantinya pemanfaatan kawasan hutan maupun tanah negara akan dilakukan melalui prosedur yang benar.

(JK/Red)

Artikel ini telah dibaca 34 kali

badge-check

Reporter

Baca Lainnya

Habiskan Anggaran Setengah Miliar Lebih, Pembangunan Kantor Desa Duwet Tak Kunjung Selesai

17 April 2024 - 11:22 WIB

OPS Ketupat Semeru 2024 Polisi Bantu Kendaraan Pemudik Mogok di Kota Kediri

17 April 2024 - 10:36 WIB

Perayaan Ketupat, Polres Bangkalan Siagakan Personel Pengamanan Lebaran di Tengah Laut

17 April 2024 - 10:30 WIB

Polres Jember Berhasil Amankan 4 Tersangka dan Puluhan BB Diduga Hasil Curanmor

17 April 2024 - 10:26 WIB

Operasi Ketupat Semeru 2024, Polda Jatim Berhasil Tekan Angka Kecelakaan dan Gangguan Kamtibmas

17 April 2024 - 10:21 WIB

Seluruh Jajaran Forkopimcam Beserta Pemerintah Desa se Kecamatan Sumbergempol Mengikuti Acara Halal Bihalal1445 Hijriah, Ini Harapan Plt Camat

17 April 2024 - 04:10 WIB

Trending di Jawa Timur