Menu

Mode Gelap
Beri Apresiasi, Pemkot Blitar Gelar Undian PBB-P2 Tahun 2023 Tingkatkan Kerjasama Pendidikan Indonesia dan Jerman, Pengasuh Pondok Pesantren Al Azhaar Tulungagung Berkunjung ke Jerman Pelaku Pencurian Mobil Berhasil Diringkus Polisi, Ini Modusnya… Rakorbin SSDM Polri, Biro SDM Polda Jatim Gelar Bakti Sosial dan Kesehatan Gratis

Jawa Timur · 12 Jan 2024 WIB ·

Berikan Bantuan CCTV Pondok Pesantren, Tonny Andreas: Wujud Kepedulian dan Pengawasan Pada Satri


 Berikan Bantuan CCTV Pondok Pesantren, Tonny Andreas: Wujud Kepedulian dan Pengawasan Pada Satri Perbesar

BLITAR,90detik.com-Bentuk kepedulian dan perhatian untuk membantu pengawasan dilingkungan pondok pesantren, Tony Andreas Ketua Komite Olahraga Nasional (KONI) Kabupaten Blitar merasa terpanggil dengan membelikan CCTV yang sangat dibutuhkan untuk pengawasan santri dari kantong pribadinya.

Hal ini disampaikan Tony Andreas, saat mengadakan acara bersama awak media se- Blitar Raya, pada Kamis(11/1) di Kantor KONI Kabupaten Blitar.

“Untuk pengawasan terhadap santriwan santriwati, dan membantu pengawasan dilingkungan pondok pesantren agar terpantau 24 jam,” ujarnya.

Tonny Andreas menyampaikan, keprihatinannya yang mendalam atas musibah yang terjadi menimpa salah satu santri di salah satu pondok hingga meninggal dunia.

“Kami sebagai umat beragama ada wujud kepedulian membantu mengadakan alat pantau CCTV yang ternyata sangat dibutuhkan pondok pesantren untuk mengawasi santriwan santriwati, agar ke depan tidak terjadi hal serupa, ini juga sesuai pesan Gus Iqdam karena CCTV sangat penting,” ungkapnya.

Dalam pertemuan dengan pengasuh pondok Ketua KONI Kabupaten Blitar sangat mendorong adanya perbaikan pada sistem pembinaan dan pengawasan di dalam lingkup pondok pesantren untuk menghindari bullying.

“Meski berbeda agama kami sangat dekat dengan tokoh agama seperti Gus Iqdam kami ingin membantu kesulitan yang dihadapi pondok, beda agama bukan penghalang bersama-sama membantu menyelesaikan permasalahan di tengah masyarakat, demi kemanusiaan kami tergerak,”urainya.

Masalah yang paling sering dihadapi soal pengawasan adalah, keterbatasan akan tenaga dan biaya, yang sering dialami banyak pondok pesantren.

Pasalnya, mayoritas pesantren di Kabupaten Blitar, pondok tidak pernah memasang tarif dalam setiap penerimaan santri, hendaknya persoalan ini dapat diambil hikmahnya. Yang terpenting adalah, bagaimana menjaga keamanan dan kenyamanan santri dalam menempuh ilmu di pondok pesantren.

“Saya usul harus adanya CCTV, untuk mengawasi 24 jam. Tadi sempat dengar kalau untuk pemasangan CCTV gak ada dananya. Kalau begitu saya siap bantu untuk pengadaan dan pemasangan CCTV tersebut,” imbuhnya.

Dirinya tak menghendaki kejadian yang sama terulang, yang nantinya akan berdampak buruk pada kepercayaan orang tua terhadap pondok pesantren.

“Dalam persoalan ini kita harus sama sama saling membantu, gotong royong, kami lebih terdorong dari rasa kemanusiaan, jika ada yang kurang, manusia punya keterbatasan, mari kita saling asah, asih dan asuh dalam bingkai Bhineka Tunggal Ika NKRI harga mati, Ing Ngarso Sung Tuladha Tut Wuri Handayani,”pungkasnya.

(*/Red)

Artikel ini telah dibaca 10 kali

badge-check

Reporter

Baca Lainnya

Antusias Warga Saat Polres Malang Berangkatkan Ratusan Peserta Balik Mudik Gratis Lebaran 2024

21 April 2024 - 14:22 WIB

Polda Jatim Tetapkan Y-U Mantan Direktur PT Energi Sterila Higiena Tersangka Penggelapan

21 April 2024 - 14:18 WIB

Polda Jatim Amankan Dua Tersangka Pembuat Kontrak Angkutan Ekspedisi Fiktif 11 Miliar Rupiah

21 April 2024 - 14:13 WIB

Harkamtibmas, Ditpolairud Polda Jatim Gelar Program Sambang Nusa Presisi di Pulau Mandangin Sampang

21 April 2024 - 14:07 WIB

Peringati HUT Brigif 16 Wira Yudha Ke- 17, Kapolres Kediri Kota Bersama Forkopimda Ikuti Fun Bike dan Senam Bersama

21 April 2024 - 14:01 WIB

Polres Madiun Kota Siagakan Personel Gabungan Siap Tangani Bencana  

21 April 2024 - 13:56 WIB

Trending di Jawa Timur