Menu

Mode Gelap
Beri Apresiasi, Pemkot Blitar Gelar Undian PBB-P2 Tahun 2023 Tingkatkan Kerjasama Pendidikan Indonesia dan Jerman, Pengasuh Pondok Pesantren Al Azhaar Tulungagung Berkunjung ke Jerman Pelaku Pencurian Mobil Berhasil Diringkus Polisi, Ini Modusnya… Rakorbin SSDM Polri, Biro SDM Polda Jatim Gelar Bakti Sosial dan Kesehatan Gratis

Jawa Timur · 29 Apr 2024 WIB ·

Mengenang Sosok Gus Andi Yang Ikhlas dan Dermawan


 Mengenang Sosok Gus Andi Yang Ikhlas dan Dermawan Perbesar

TULUNGAGUNG, 90detik.com- Sosok Gus Andi yang ramah dan suka bercanda, serta dermawan telah dipanggil oleh yang Maha Kuasa. Beliau wafat pada hari Senin (29/04) dinihari.

Dalam suasana duka, para putra Gus Andi menyampaikan pesan permohonan maaf serta segala khilaf ayahnya dan sekaligus mohon do’a.
Jika ada tanggungan Gus Andi kepada siapa saja, dapat langsung berhubungan dengan para putranya.

Gus Andi yang mempunyai nama lengkap Ekandri Prasetya. Meskipun kondisi dirinya ada keterbatasan fisik.
Beliau setiap hari menolong orang yang sedang sakit.

Hal ini, disampaikan pengasuh Pesantren Al Azhaar Kedungwaru Tulungagung, bahwa Gus Andi semasa hidup selalu meringankan beban orang lain semampu dan sebisanya.

“Semasa itu pada tahun tahun ajaran 2001/2002 saat saya mengemban amanah PG, TK dan SD Rahmat Kediri menyaksikan ada salah satu wali murid TK yang mengantar putranya dengan langganan becak. Wali murid tersebut (mohon maaf ada keterbatasan penglihatan). Saat mengantar selalu saya sapa dan ajak ngobrol jika jadwal saya di Kediri. Ternyata jarak Sekolah Rahmat dengan tempat tinggalnya sekitar 3 atau 4 km. Ketika saya bertanya kesibukan keseharian apa? Beliau menjawab sebagai tukang pijat,” ujar KH Imam Mawardi Ridlwan yang akrab disapa Abah Imam ini, pada Senin (29/04).

Abah Imam menceritakan, dirinya tertarik dengan sosok wali murid yang satu ini. Ia harus segera “home visit” ke beliau.

”Karena memang di sekolah yang saya bina ada program “home visit”. Tujuannya untuk memahami keadaan murid dan wali murid,” tutur Abah Imam

Abah Imam melanjutkan, perjumpaannya dengan Gus Andi dirumahnya sangat memberi arti kehidupan. Beliau masih kontrak rumah tetapi berani memilihkan sekolah mahal untuk putranya.

Semua putranya disekolahkan di Sekolah Rahmat Kediri. Setelah lulus, putra pertama melanjutkan di Pesantren Gontor. Sedangkan putra kedua dipondokkan di pesantren cabang Nurul Haromain yang ada di Pujon Kidul Pujon Malang. Kemudian dipindah ke Pesantren Al Azhaar Tulungagung.

”Gus Andi sangat mengutamakan pendidikan putranya, mengusahakan pendidikan terbaik untuk putranya. Beliau adalah figur yang menolong orang sakit tanpa meminta bayaran.
Jika ada yang memberi dana hanya seikhlasnya. Kadang ada yang memberi sepuluh ribu atau dua puluh ribu, seikhlasnya saja,” ungkap Abah Imam.

Bahkan, masih Abah Imam mengatakan jika ada orang yang sakit dan tidak bisa ke rumah beliau maka beliau yang datang ke rumah yang sakit. Itupun tidak pernah minta ongkos biaya.

”Jika diberi diterima seikhlasnya. Tidak pernah mengeluh berapapun orang yang didatangi beri ongkos bensin mobil,” tutur Abah Imam.

Ada yang sangat berkesan, menurut Abah Imam, bahwa almarhum Gus Andi sangat dermawan. Jika ada dana untuk kemaslahatan kaum muslimin. Pada tahun 2003, Abah Imam mampir ke kediaman almarhum.

”Saat itu beliau akan membelikan komputer untuk MI yang belum punya komputer. Waktu itu beliau sanggup untuk tujuh MI. Dana diserahkan ke saya untuk membantu membelanjakan dan menyerahkan ke MI yang butuh,” imbuhnya.

”Saat tahun 2005 almarhum menyampaikan sudah beli pohon nangka di desa-desa. Jika ada masjid mau pintu pohon nangka maka akan dibuatkan. Demikian di tahun-tahun berikutnya selalu menyampaikan ke saya untuk membantu masjid, dan MI,” kisah Abah Imam.

Abah Imam juga menceritakan saat tahun 2003, dirinya membawa Pak Joko pimpinan redaksi Koran Memorandum, yang juga sudah almarhum. Untuk mewawancarai almarhum Gus Andi agar ditulis keahliannya. Namun almarhum menolaknya.

”Saat itu almarhum berkata, Ustadz Imam, saya tidak mau ada yang nulis atau memuat di koran atau media terkait keahlian saya. Biarkan saya menolong orang susah tanpa publikasi. Jangan ada orang datang ke sini karena promosi koran,” ujarnya.

Menutup wawancara Abah Imam, juga turut mendoakan
semoga Allah Ta’ala menerima semua amal ibadah (alm) Ekandri Prasetya.

”Semoga Allah Ta’ala memberi pengampunan khilaf almarhum. Dan semoga keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan dan melanjutkan perjuangannya,” pungkasnya. (Red/JK)

Editor: JK

Artikel ini telah dibaca 627 kali

badge-check

Reporter

Baca Lainnya

Polrestabes Surabaya Berhasil Ungkap TPPO Dibawah Umur Modus Aplikasi 7 Tersangka Diamankan 

17 Mei 2024 - 12:46 WIB

Wujudkan Kamseltibcarlantas Polres Pasuruan Kota Lakukan Rampcheck Kendaraan Bus Umum

17 Mei 2024 - 12:42 WIB

Kapolda Jatim Ucapkan Selamat Popsivo Polwan Raih Kemenangan atas Jakarta PLN Elektrik di Gresik

17 Mei 2024 - 12:38 WIB

Meriah, Tabligh Akbar Polres Kediri Sukses Hadirkan Puluhan Ribu Jamaah

17 Mei 2024 - 12:31 WIB

Polisi Bersama Tim Gabungan Berhasil Evakuasi Korban Hanyut di Sungai Brantas Tulungagung

17 Mei 2024 - 12:28 WIB

Polres Pelabuhan Tanjungperak Berhasil Mengamankan Seorang Sopir Diduga Edarkan Sabu

17 Mei 2024 - 12:24 WIB

Trending di Jawa Timur