Menu

Mode Gelap
Beri Apresiasi, Pemkot Blitar Gelar Undian PBB-P2 Tahun 2023 Tingkatkan Kerjasama Pendidikan Indonesia dan Jerman, Pengasuh Pondok Pesantren Al Azhaar Tulungagung Berkunjung ke Jerman Pelaku Pencurian Mobil Berhasil Diringkus Polisi, Ini Modusnya… Rakorbin SSDM Polri, Biro SDM Polda Jatim Gelar Bakti Sosial dan Kesehatan Gratis

Jawa Timur · 2 Feb 2024 WIB ·

Kepemimpinan Nasional Hasil Pemilu 2024 Bergantung “Pulung” 


 Kepemimpinan Nasional Hasil Pemilu 2024 Bergantung “Pulung”  Perbesar

TULUNGAGUNG, 90detik.comTinggal hitungan jari rakyat Indonesia akan berpesta demokrasi 2024. Kondisi Indonesia memulai hangat dengan banyak goreng menggoreng situasi oleh para sengkuni. Bagaimana sesungguhnya kepentingan nasional ?

Ada pandangan menarik dari Pengasuh Pondok Pesantren Al Azhaar Tulungagung, KH. Imam Mawardi Ridlwan, beliau menjelaskan bahwa siapa yang menang itu yang mendapatkan ‘pulung’, pada Jum’at (02/02/2024)

Pulung akan jatuh ke siapa itu dalam kuasa Gusti Allah Ta’ala. Semua dalam kuasa mutlak Gusti Alloh Ta’ala. Yakinkah kita dalam konsep ini? Jika yakin maka pemilu akan damai.

Rakyat akan damai dalam pemilu 2024 dan tidak akan terkena provokasi para sengkuni jika memahami bahwa kepemimpinan nasional sesungguhnya dalam wilayah kekuasaan mutlak Gusti Allah Ta’ala.

“Siapa yang akan menerima “pulung” itu hak mutlak Gusti Alloh Ta’ala. Rakyat hanya berikhtiar untuk memilih, namun penentu kuasa adalah Gusti Alloh Ta’ala,”tegas Abah Imam panggilan akrabnya.

Pemahaman kekuasaan dalam genggaman Allah Ta’ala dapat dikaji secara mendalam di surat Ali ‘Imran ayat yang ke dua puluh enam, kalau tidak salah awal ayat berbunyi

 قُلِ ٱللَّهُمَّ مَٰلِكَ ٱلۡمُلۡكِ تُؤۡتِي ٱلۡمُلۡكَ مَن تَشَآءُ

Yang artinya:

Katakanlah (Muhammad), “Wahai Tuhan pemilik kekuasaan, Engkau berikan kekuasaan kepada siapa pun yang Engkau kehendaki” (dan selanjutnya dapat dikaji lagi),” jelas Abah Imam.

Masih, Abah Imam menjelaskan, bahwa pulung itu anugerah. Kita hanya berupaya mendapatkan pulung tersebut dengan ikhtiar lahir dan spiritual.

Jadi menurutnya, terkait kepemimpinan nasional disisa waktu sebelas hari para teamses sebaiknya fokus beristighosa, meminta pertolongan Gusti Alloh Ta’ala dan dibarengi usaha yang kondusif, damai, tidak anarkis.

Abah Imam menyampaikan bahwa ayat dua enam tadi adalah bacaan istighosahnya dimulai dari:

ٱللَّهُمَّ مَٰلِكَ ٱلۡمُلۡكِ تُؤۡتِي ٱلۡمُلۡكَ مَن تَشَآءُ

hingga akhir ayat. Wiridkan sebanyak-banyaknya ditambah sholawat, hasbana dan istighfar. Karena sesungguhnya kita ini tiada kuasa, maka kita diutus istighosah. Bukan larut dalam arus kepongahan, takabur dan bangga kekuatan materi.

“Pemuli 2024 akan damai jika para pemimpin nasional saat ini melakukan edukasi pada rakyat untuk berpasrah diri pada Gusti Alloh Ta’ala dengan melakukan istighosah,” ujarnya.

“Gelar pertaubatan nasional agar anugerah Gusti Alloh turun untuk pemimpin nasional terbaik. Selebihnya rakyat bertawakkal. Karena kuasa utama terkait kepemimpinan nasional itu Gusti Allah Ta’ala,” tegas Abah Imam.

Saat menutup wawancara Abah Imam mengingatkan rakyat Indonesia agar tidak terjebak para sengkuni yang merusakkan demokrasi dengan provokasi mengajak melakukan anarkisme.

“Dalam ajaran agama kita, bahwa Gusti Alloh Ta’ala sang pemilik kekuasaan tertinggi dan mutlak bukan rezim yang saat ini berkuasa. Maknanya adalah ya terserah Gusti Allah Ta’ala akan memberikan kekuasaan kepada rakyat Indonesia siapa? Mungkin saja dari ketiga paslon tapi mungkin saja bukan dari tiga paslon,” jelasnya.

Akan tetapi dari rakyat yang terbaik yang saat ini tidak tampak. Demikian Gusti Allah Ta’ala punya kuasa mutlak untuk mencabut kekuasaan dari siapapun. Itu semua lingkup kekuasaan Allah.

“Bahkan Gusti Allah Ta’ala, akan mengutus pemimpin di setiap tempat dan waktu sesuai keadaan rakyat saat itu. Pemilu 2024 penuh damai dengan berpasrah diri pada Gusti Allah Ta’ala,”pungkas Abah Imam yang juga sebagai sekretaris IPHI Jatim ini.

(JK/Red)

Artikel ini telah dibaca 10 kali

badge-check

Reporter

Baca Lainnya

DPC PDI Perjuangan Tulungagung Mulai Penjaringan Bacalon Kepala Daerah, Siapa Saja Bacalon Tersebut ?

23 April 2024 - 07:39 WIB

Persik Jamu PSS Sleman, Ribuan Personel Diterjunkan Polres Kediri Kota

23 April 2024 - 07:15 WIB

Kapolres Bangkalan Serahterimakan Motor yang Hilang 6 Tahun Silam Kepada Pemiliknya

23 April 2024 - 07:09 WIB

Cegah DBD Polisi Dampingi Dinkes Tulungagung Lakukan Fogging

23 April 2024 - 07:04 WIB

Berpakaian Adat Petugas Satpas SIM Polres Kediri Kota Layani Masyarakat di Hari Kartini

23 April 2024 - 07:00 WIB

Bacalon Bupati – Wabup Tulungagung Maryoto-DGY Ambil Formulir Pendaftaran

23 April 2024 - 06:24 WIB

Trending di Jawa Timur