Menu

Mode Gelap
Beri Apresiasi, Pemkot Blitar Gelar Undian PBB-P2 Tahun 2023 Tingkatkan Kerjasama Pendidikan Indonesia dan Jerman, Pengasuh Pondok Pesantren Al Azhaar Tulungagung Berkunjung ke Jerman Pelaku Pencurian Mobil Berhasil Diringkus Polisi, Ini Modusnya… Rakorbin SSDM Polri, Biro SDM Polda Jatim Gelar Bakti Sosial dan Kesehatan Gratis

Jawa Timur · 30 Jan 2024 WIB ·

Sosok Pemimpin Bangsa Itu Harus Beretika 


 Sosok Pemimpin Bangsa Itu Harus Beretika  Perbesar

TULUNGAGUNG, 90detik.com-Dalam pesta demokrasi 2024 ada keinginan besar dari rakyat Indonesia, setiap calon pemimpin bangsa memiliki akhlakul karimah, adab sopan santun. Seperti yang telah dicontohkan oleh Rasulullah SAW, dalam memimpin.

“Sehingga salah satu tugas menjadi seorang pemimpin adalah memperbaiki atau menyempurnakan akhlak, seluruh masyarakat yang dipimpinnya. Dan tuntutan ini menjadi penting,” ujar KH Imam Mawardi Ridlwan, pada Selasa (30/1).

Lebih lanjut, KH Imam Mawardi Ridlwan yang juga sekretaris IPHI Jawa Timur ini, jug menyatakan tuntunan yang dijalankan setiap calon pemimpin bangsa memiliki akhlakul karimah, adab sopan santun. Untuk itu semua capres-cawapres harus punya etika, adab sopan santun.

“Semua Capres-cawapres harus punya etika, adab sopan santun, pemimpin yang baik adalah yang punya tata krama, budi pekerti dan sekali lagi adab sopan santun, baru kemampuan ilmunya,”ucap Abah Imam panggilan akrabnya.

Masih, Abah Imam menjelaskan pemimpin itu panutan, tauladan, contoh bagi rakyatnya. Perilakunya wajib baik, bersandar pada tuntutan agama.

“Semisal memiliki tata krama pada orang tua. Yaitu hormat, dan tawudlu’. Cirinya yang muda cium tangan yang lebih tua. Tidak jumawah atau sombong pada yang lebih tua,” imbuhnya.

Abah Imam juga menyatakan, ajaran tersebut asli ajaran orang Indonesia dan sejalan dengan agama IsIam. Ia juga memberikan contoh, semisal saat berkomunikasi pada orang yang lebih tua wajib diwarnai norma kesopanan, yaitu memperhatikan dan mendengarkan.

“Pemimpin wajib beradab yaitu beretika dengan panduan syariat IsIam agar terwujud akhlakul karimah. Tidak membusungkan dada akan tetapi menjadi khodim rakyat,” tegas Abah Imam juga sebagai pengasuh pesantren Al Azhaar Tulungagung ini.

Selain itu, juga memberikan pertolongan pada rakyat lemah yang wajib dibantu. Pemimpin harus tidak congkak atau sombong tetapi harus rendah hati. Serta rendah hati pada rakyat sehingga rakyat tidak melakukan dholim pada pemimpinnya.

“Buah dari rendah hati adalah kesetaraan dan kesamaan sebagai anak bangsa. Dan tidak akan mendiskriminasikan antar anak bangsa berdasarkan harta, derajat atau status sosial,” terangnya.

Kesempatan ini, Abah Imam menutup penjelasannya bahwa akhlakul karimah seorang pemimpin bangsa adalah mampu memperlakukan yang terbaik sebagaimana memperlakukan diri sendiri.

“Salah satunya adalah pemimpin suka memberi pujian dan penghargaan pada rakyatnya,” pungkasnya.

(JK/Red)

Artikel ini telah dibaca 9 kali

badge-check

Reporter

Baca Lainnya

Jaga Kamtibmas, Polres Kediri Tingkatkan Patroli Rutin Obyek Vital

19 April 2024 - 09:57 WIB

Tanggap dan Responsif, Personel Polres Mojokerto Bantu Korban Laka Lantas

19 April 2024 - 09:43 WIB

Cegah Laka Laut Pada Lebaran Ketupat Sinergitas TNI – Polri Beri Pengamanan di Pantai Watu Pecak Lumajang

19 April 2024 - 09:39 WIB

Polda Jatim Terapkan KRYD Antisipasi Arus Balik Mudik Tahap Dua

19 April 2024 - 09:34 WIB

Polrestabes Surabaya Amankan 11 Orang di Jalan Kunti Diduga Pemain Narkoba

19 April 2024 - 09:17 WIB

Polisi Berhasil Amankan Seorang Residivis yang Melakukan Percobaan Pencurian Kotak Amal

19 April 2024 - 09:14 WIB

Trending di Jawa Timur